24 April 2017

My Journey at Reiki 1 Course from Usui System




This is my journey when I attended the Reiki 1 Course with Niina Strobel, the owner of Soul and Spirit Spa in Jakarta, and when I practiced the Self Cleansing Process with Reiki for 21 days. There were so many miraculous things happened in this journey. Prepare yourself to enjoy the miracles that happened to me.

After I completed the Yoga Teacher Training and CranioSacral Therapy in 2012 (astridamalia.blogspot.com/2012/07/my-journey-at-yoga-energetics-teacher.html), I continue my life by teaching Yoga and giving CranioSacral therapy to my clients. After several years of doing Yoga and Therapy works, suddenly I wanted to add more skills by learning Reiki. Actually, I had been interested in Reiki since a long time ago when I began to practice Yoga, but I was not interested in taking a Reiki course yet at the time. At that time, I just had a hobby to read books about Reiki. But recently, the intention to attend the Reiki course rose again and I really really wanted this! As always, if I really want it, this means I have to find and get it immediately!

When I tried to find a reliable Reiki courses in Indonesia, I was quite surprised to find the facts relating to this Reiki courses. There was a course that promises the students that they would gain inner power instantly. There was other course that offered the students that they could get a Reiki Master's degree in a short time by paying expensive course. Other Reiki course had supernatural and mystical subjects in their curriculums as a part of the science of Reiki. Oh no! So scary!

As I did not want to choose the wrong Reiki course, then I changed my research methods by widening the range of my research on Reiki based on the circle of friendship I have. Suddenly there were two friends of mine who suggested the same name. Wow! It sounds like a miracle! The two friends of mine, Cat Wheeler in Ubud, Bali, and Joshua Lie in Jakarta, advised me to see a Reiki practitioner in Jakarta named Niina Strobel. When I contacted Niina, the time was right as she was preparing the next Reiki course. The universe really answered my wish! A magic had happened to me! Yeah!



REIKI 1 COURSE - USUI SYSTEM - NATURAL HEALING ARTS




In the Reiki 1 Course, there were 4 other students besides me (Budi, Helen, Ingrid, and Deborah). The course itself were held for two days at the very beautiful and comfortable home of Niina Strobel.

Reiki 1 Course is a Certified Reiki Program for Beginners. It is for those who want to learn Reiki from the beginning. The two-days course is studying about the art of healing the practitioners themselves naturally, the people around them, and the pets. Once they are used to the Reiki practice, Reiki practitioners will have the Reiki for a lifetime.

In Reiki 1 Course, we learn about the history of Reiki, the basic knowledge of Reiki, and the various Reiki techniques to heal the practitioners themselves, other people and animals around us.

The Reiki 1 Course taught by Master Niina Strobel comes from Mikao Usui, the founder of the Usui System of Natural Healing Arts.

Reiki is an art that makes its practitioners as the channel between the powerful and great energy from the Universe and all the living beings and objects around the practitioners. To be the channel of the energy, there should be a process of “attunement”. It is a process to open and harmonize the various channels in the body of the practitioners with the energy from the Universe. We got the attunement two times per day, so we got 4 attunements in total during the 2 days Reiki 1 Course.

In the Reiki 1 Course, we learn that the power of Reiki is one of the best natural healing methods. We learn to appreciate the power of the Universe, to share the kindness to all beings and objects that God creates, to spread the values ​​of love, and to make the world a better place for everyone and everything.

In the Reiki 1 Course, we are taught that the greatest force of Reiki comes from our intuition and intention, from the Reiki exercises that we do constantly every day, and from our willingness and trust to believe that there is the higher power from the Universe that can be used by us to make our life better. When we learn about Reiki, it also means that we learn to surrender ourselves so we can allow the power of the Universe to take care of things that we can not handle by ourself.

The power and energy from the Universe are not mystical and creepy. It is totally not a black magic. The energy from the Universe are naturally existed in the world. If you know the force of earth gravity, then that is one of the natural energy from the Universe. A variety of living things grow because of the energy from the Universe. Various objects can move and have their own process because of the energy from the Universe. The energy from the Universe are given for free at any time by God. Reiki comes as the eye and heart openers for practitioners and those who receive Reiki treatment that God has provided the things that we need. All we need is to master it and use it. Reiki also comes as a reminder that the current modern lifestyle separates the human from the nature and the natural things, and that situation creates the imbalances, blocks and damages in their bodies and souls.

In Reiki 1 Course, we were also taught to provide Reiki therapy to others by practicing it with the students in the course. We surely learned a lot while having fun. Yeay!




In the classroom, we also had many discussions about our sensitivity toward ourselves and the people around us, about how to heal ourselves, about how to shield ourself from negative things with our intention and thoughts, about the chakras and aura, about showering ourselves with many positive sentences that are good for our body and soul, about our energy and the energy from the Universe, about the water that can cure many living things, about some ways to cure cancer naturally, about the sad fact that natural healing and natural medicine are separated from us by the commercial pharmaceutical industry for their own benefits, about the Archangels who guide and protect us during the Reiki therapy we do, and many more. Very interesting discussions!


Angel Cards




There was an interesting story that happened to me at this Reiki 1 Course. On the first day of the course, all students must take one Angel card, and Master Niina Strobel said the card that we took was never wrong. When I took my card, I was surprised with what the card said!




“ENTREPRENEUR: Self employment suits your disposition and intentions. Working for yourself allows you to better follow your intuition and Divine guidance. We are your co-workers and teammates, who remain loyally by your side to ensure your success in all way.”

Wow! I was really surprised to read the card! Was it a miracle or just a coincidence? The card really showed what has been happening to me lately. I have been working for myself for the past 5 years and I am very happy with my job until now. I really hope this is a good sign that I need to continue all the work I have been doing lately. Thank you, Universe, to keep showing me the signs that I am walking on the right way of living. Now I feel more and more confident. I will continue my best works for You.




On the second day of the Reiki 1 Course - which was the last day of the course, we had to take one more Angel card. This time, the Angel card was smaller than the first one. But something strange and funny had happened to me before we were told to take a second Angel card. I found a card on the floor right in front of my feet before receiving the third attunement conducted by Master Niina. When I saw a small gray card on the floor in front of my feet, automatically I took the card and turned it over to read a word written on the back of the card. The word was: SIMPLICITY.
It seems that the Angels have sent the card to the floor, so I could find it. Yes, this was my card!
The second card I took after Master Niina Strobel asked us to take one small card from a bowl filled with many small cards. It should be a second card but became the third for me after I found a card on the floor previously. The word from my third card was: COMMITMENT!

I guess the first card that I took on the first day on the Reiki 1 Course described my current condition, and the two cards that I took on the second day explained about what I should do in the present and in the future.

My beloved Universe, I am ready to accept whatever You give. My whole heart, my mind and my soul are opened to accept whatever You give. I feel very positive with all the things that happens. Yes, I hear it, I feel it and I watch it.



REIKI LEVEL 1 CERTIFICATION




Finally, after studying Reiki therapy for 2 days, we passed the Reiki 1 Course and earn a degree called Shoden or "the graduates of Reiki Level 1 Course".

The two-day course was maybe short, but what we got during these two days were very helpful and meaningful. The two-day course has become the foundation for us to be the human being that can be useful for anyone and anything around us. This can also be used as the starting point for us to start sharing more loves to the people around us. Please wish us luck. Amen.





THE PROCESS OF CLEANSING MYSELF USING REIKI FOR 21 DAYS

After graduating from Reiki 1 Course, all the students must do a self-cleansing process for 21 days or 3 weeks by applying Reiki therapy to ourself.

This was my experiences when I did the cleansing process.


First Week

One day after I completed Reiki 1 Course, I fell asleep for 5 hours, then woke up to do Reiki therapy to myself for 1 hour, and then went back to sleep for 8 hours. Such a long sleep! Hahaha!

At the first week after I frequently practiced Reiki therapy to myself, I fell asleep easily like a baby. I sometimes fell asleep in the middle of the Reiki treatment to myself. Hahaha!

During the Reiki treatment to myself, I do two kinds of hand techniques. The first technique is to put my hands directly on my skin. The second technique is to put my hands a little bit far from my skin, like three centimeters above my skin. I feel more vibration and warm when my hands are a bit far from my body.

Another funny story that happened when I practiced the cleansing process to myself with Reiki. At home, there are many cats walking around to find food and affection, but they have never been walking in front of my room. A few days after I frequently practiced Reiki to myself, suddenly there was a cat meowing in front of my room. Usually when I find a cat, I will try to make the cat go away. On that day, I tried to practice Reiki on the cat. I put my hand in front of the cat, and the cat suddenly came to my hands and followed where my hand went. Then I guided the Cat to the front door so that the cat could play outside, and the cat obeyed my silence instructions. Wow! The power of Reiki is amazing. Cool!


Second Week

On the second week of the process of cleansing myself with Reiki, I had some diarrhea for a couple of times. It turns out that this usually happens in the body after applying Reiki treatment to ourself, because the body will try to clean up things that are not good for the body.

During the cleansing process, I could feel that my energy and emotions were going up and down. Sometimes too strong, sometimes too weak, sometimes too sleepy, and others. Master Niina Strobel said that it was fine. Humans have various emotions inside them that can occur due to various problems, trauma, and others. With Reiki therapy, those emotions can be solved easily. There are some emotions that can be reduced, there are also other emotions that can disappear altogether, there are also some emotions that remain in the body but in the end are still fine because there is a change in the way of our thinking. Whatever the result, all are the natural healing process that take place in the body.

In the second week, I began to offer Reiki therapy to my yoga clients. My first yoga client is a woman who is expecting her first child. My client could feel the warmth from my hand even though I did not touch her body. After the Reiki treatment is completed, she could tell which areas in her body where I put my hands without touching them. And she loved it! She said the Reiki therapy I applied to her could make her feel calm, relax and sleepy. Hahaha!

The second yoga client that I gave the Reiki therapy is a woman who holds an important position in the company where she works. Before exercising yoga practice, she had told me that she felt a little bit tired and asked for a light yoga exercise. Then I decided to give her a short yoga practice for 30 minutes and gave her a full Reiki therapy. She slept during the Reiki therapy for 1 hour. After the Reiki therapy was completed, she said the therapy was very soft and make her feel relax. In fact, she said that her sleep during the brief Reiki therapy was more deeper than the long period of her sleep at night. In the end, she felt that she was not exhausted anymore and she could go to work as usual. Yeah! I was happy that I could make her feel better. Thank you, Reiki!

There was another miracle that happened in this second week. My ex-boyfriend who lives in the United States suddenly made a video call to me, and we talked for almost two hours about our life today after not being together anymore. The same thing happened to one of the students in the Reiki 1 Course too! So, yes, Reiki therapy can connect us with the people from our past. Amazing!


Third Week

On the third week, I still got diarrhea sometimes, with just one time of a really bad diarrhea.

Also on the third week, I felt that I lost the sense of vibrations and warmth on my hands when applying the Reiki therapy to myself. Master Niina Strobel said that it was common. Maybe I felt that the vibe and the energy of Reiki were missing from my hands, but actually the Reiki energy was still there inside me, just that I did not feel it. She suggested that I need to always hear the voice of my heart and instincts, always believe in myself, and always train myself frequently to get used to this Reiki therapy.

After I felt the loss of vibration in my hands when applying the Reiki therapy to myself for sometimes, I finally got them back in a night when I practiced Reiki therapy to myself. I felt there was very strong waves that ran at the point where my hands were, especially on my face and my head. The waves were very strong that I felt my head was moving and my eyes wanted to jump out of their place.

Sometimes, I felt a little bit of electricity on the surface of my skin where I put my hands on. I felt like there were electric shocks for a few times. These made me shocked, but I was still fine.



AFTER THE PROCESS OF CLEANSING MYSELF WITH REIKI FOR 21 DAYS ENDED

After the process of cleansing myself with Reiki for 21 days is over, I feel like a new person with a new lifestyle, and clean as well. A month before attending the Reiki 1 Course, I have started a healthier lifestyle by stopping the consumption of coffee, various colored drinks, and alcoholic drinks. The healthier lifestyle truly facilitates my process of learning Reiki perfectly. It seems that my body has prepared to accept all the good things that are given by the Reiki therapy.

Through Reiki therapy, I also learn to have a deeper meditation where I can have time to talk with myself. In one of the conversations with myself, I finally realize that I have made some mistakes in my life. This is the moment when I feel that I have increased the capacity to listen to myself and becomes more sensitive to the voice of my heart ever since I practice Reiki therapy to myself.

After practicing Reiki therapy, sometimes I feel that my emotion which is associated with grief can be felt so deeply. Master Niina Strobel says it is a sign from my body that the emotion I bury a long time ago wants to get out of my body. When the emotion is so deep, that is the right time to feel it, hear it and forgive it. One way to make it feel better emotionally is:

  1. Breathe in and breathe out,
  2. Feel the emotion,
  3. Talk to ourself about the emotions,
  4. Practice the breathing method that can cure it. Inhale to increase the Reiki energy, and exhale to release these emotions from the body,
  5. After we feel enough, say these words: "To the emotions inside me, now you may go out of my body."


I also get used to apply Reiki therapy to children, animals, plants, water that I drink, the food that I eat, various items that I wear, and others.

Right now, I combine Yoga practice, CranioSacral therapy, Thai massage and Reiki therapy in the healing session that I provide to my clients, and they are happy to accept them.

The lessons, discussions and experiences that I get from the Reiki 1 Course are very interesting. They add more knowledge to my mind. Reiki Master Niina Strobel is a friendly teacher. She teaches clearly with a sincere heart, and she teaches the Reiki therapy that is very useful for myself and hopefully also useful for all living beings and objects around me.




Thank you, Niina Strobel, for the Reiki 1 Course that has been given to me. Thank you for sharing your good energy with me.

Thank you, Universe, who have brought me to the Reiki therapy, Master Niina Strobel, new friends from the Reiki 1 Course and many miracles that you show me. These will be ones of the most useful things in my life.

Namaste.



The Reiki Ideals

Just for today, I will let go of anger.
Just for today, I will let go of worry.
Just for today, I will give thanks for many blessings.
Just for today, I will do my work honestly.
Just for today, I will be kind to my neighbor and every living being. 





12 April 2017

Perjalananku Mengikuti Kursus Reiki 1 dari Sistem Usui




Ini adalah catatan perjalananku ketika aku mengikuti Kursus Reiki 1 bersama Niina Strobel, pemilik Soul and Spirit Spa di Jakarta dan ketika melakukan Proses Pembersihan Diri dengan Reiki selama 21 Hari. Banyak hal ajaib yang terjadi di perjalananku yang satu ini. Siapkan diri Anda untuk menikmati keajaiban yang terjadi pada diriku. 

Setelah aku menyelesaikan Pelatihan Yoga dan Terapi CranioSacral pada tahun 2012 (https://astridamalia.blogspot.co.id/2012/10/perjalananku-di-pelatihan-guru-yoga-2012.html), aku melanjutkan hidupku dengan mengajar Yoga dan memberikan terapi CranioSacral bagi para klienku. Setelah beberapa tahun melakukan pekerjaan di bidang Yoga dan Terapi, tiba-tiba timbul niatku untuk menambah ilmu lagi dengan belajar Reiki. Sebenarnya aku sudah tertarik dengan Reiki sejak dulu ketika aku memulai latihan Yoga, namun aku belum tertarik untuk mengambil kursus Reiki pada saat itu. Pada waktu itu, aku hanya hobi membaca buku tentang Reiki. Baru belakangan ini, niat untuk kursus Reiki timbul lagi dan keinginan untuk melakukan itu semakin besar. Seperti biasa, kalau niatku sudah memuncak, ini adalah pertanda bagiku untuk segera mencari dan mendapatkannya!

Ketika aku mencoba mencari praktisi Reiki handal yang ada di Indonesia, aku cukup terkejut ketika menemukan berbagai fakta yang berkaitan dengan kursus Reiki ini. Ada sebuah kursus yang menjanjikan para calon muridnya bahwa mereka akan mendapatkan tenaga dalam dengan cara yang singkat. Ada lagi kursus lain yang menawarkan orang awam bisa langsung mendapatkan gelar Master Reiki dalam waktu singkat dengan membayar harga kursus yang mahal sekali. Ada lagi kursus Reiki yang kurikulumnya membahas dunia supranatural yang kata mereka ada di dalam ilmu Reiki. Waduh! Aku kok jadi takut ya! 

Lalu, daripada aku salah memilih kursus Reiki, maka aku mengganti metode risetku dengan memperlebar jangkauan riset tentang Reiki melalui hubungan pertemanan. Tiba-tiba ada 2 orang temanku yang menyarankan satu nama yang sama. Wah! Ini ajaib sekali! Dua teman tersebut, Cat Wheeler di Ubud, Bali, dan Joshua Lie di Jakarta, menyarankan aku untuk menemui seorang praktisi Reiki di Jakarta bernama Niina Strobel. Ketika aku menghubungi Niina, ternyata waktunya tepat sekali karena dia sedang menyusun kursus Reiki yang akan dilakukannya dalam waktu dekat. Wah! Ternyata semesta menjawab keinginan saya! Sekali lagi, ini ajaib ya! 



KURSUS REIKI 1 - SISTEM USUI - SENI PENYEMBUHAN ALAMI




Aku bersama 4 murid lainnya (Budi, Helen, Ingrid, dan Deborah) mengikuti Kursus Reiki 1 yang dilaksanakan selama dua hari di rumahnya Niina Strobel yang asri dan nyaman.

Kursus Reiki 1 adalah Program Reiki Bersertifikat bagi Pemula, yaitu untuk semua orang yang ingin mempelajari Reiki dari awal. Pelatihan yang berlangsung selama 2 hari ini mempelajari ilmu tentang seni penyembuhan diri secara alami untuk para praktisinya, orang-orang disekitarnya, dan binatang peliharaan. Setelah terbiasa mempraktekkan Reiki, para praktisinya akan memiliki Reiki untuk seumur hidupnya.

Pada Kursus Reiki 1 ini, kami diajarkan tentang sejarah dari Reiki, pengetahuan dasar dari Reiki, dan berbagai teknik Reiki untuk menyembuhkan diri sendiri, orang lain dan binatang disekitar kami.

Kursus Reiki 1 yang diajarkan oleh Master Niina Strobel berasal dari Mikao Usui, pendiri dari Sistem Penyembuhan Alami Usui.  

Reiki adalah sebuah seni yang menjadikan para praktisinya sebagai sarana penghubung antara tenaga yang berasal dari Alam Semesta yang begitu kuat dan luar biasa dengan berbagai makhluk hidup dan berbagai benda di sekeliling praktisi tersebut. Agar kita dapat menjadi sarana penghubung tersebut, maka harus dilakukan sebuah proses “Attunement” yaitu sebuah proses untuk menyelaraskan diri kami dengan energi dari Alam Semesta dimana berbagai saluran di tubuh kami “dibuka dan diselaraskan”. Kami mendapatkan dua kali Attunement per harinya, sehingga jumlah total Attunement yang kami dapatkan selama Kursus Reiki 1 ini adalah sebanyak 4 kali. 

Di dalam Kursus Reiki 1, kami mempelajari kekuatan Reiki sebagai salah satu metode penyembuhan alami terbaik. Kami belajar untuk menghargai kekuatan dari Alam Semesta, untuk membagi berbagai kebaikan kepada semua makhluk dan benda ciptaan-Nya, untuk menyebarkan nilai dari cinta kasih, dan untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik bagi semua makhluk dan benda ciptaan-Nya. 

Di dalam Kursus Reiki 1 ini, kami diajarkan bahwa kekuatan terbesar Reiki terdapat di dalam intuisi dan niat kami, dan latihan yang kami lakukan terus menerus setiap hari, dan kesediaan dan kepasrahan kami untuk percaya bahwa memang ada tenaga atau kekuatan Alam Semesta yang dapat kami manfaatkan untuk membuat hidup ini menjadi lebih baik. Belajar tentang ilmu Reiki juga berarti belajar tentang kepasrahan diri dimana kami membiarkan kekuatan dari Alam Semesta untuk mengurus berbagai hal yang tidak mampu kami kerjakan sendiri.

Kekuatan Alam Semesta ini bukanlah hal yang mistik dan menyeramkan. Kekuatan Alam Semesta ini secara alamiah ada di dunia ini. Kalau Anda mengenal gaya gravitasi bumi, maka hal itu adalah salah satu tenaga alami yang dimiliki oleh Alam Semesta ini. Berbagai makhluk hidup tumbuh dan bergerak karena kekuatan Alam Semesta ini. Berbagai benda bisa bergerak dan berproses juga karena kekuatan Alam Semesta ini. Kekuatan Alam Semesta ini ada setiap saat dan diberikan gratis oleh Sang Pencipta. Reiki datang sebagai pembuka “mata dan hati” bagi para praktisi dan siapa saja yang menerima pengobatan melalui Reiki bahwa Sang Pencipta itu begitu Maha Baiknya sehingga Dia menyediakan berbagai hal yang kita perlukan. Reiki juga datang sebagai “pengingat” bahwa manusia sudah begitu terpaparnya dengan dunia modern yang sangat jauh dari alam dan berbagai hal yang alamiah yang mengakibatkan tubuh dan jiwa mereka menjadi tidak seimbang.  

Didalam Kursus Reiki 1 ini, kami juga diajarkan untuk memberikan terapi Reiki kepada orang lain dengan berlatih bersama teman-teman yang ada di kursus ini. Latihannya sangat menyenangkan dan dapat bermanfaat bagi kami semua.




Di dalam kelas, kami juga banyak berdiskusi tentang kepekaan terhadap diri sendiri dan sekeliling kami, tentang cara menyembuhkan diri kami sendiri, tentang cara membentengi diri sendiri dari hal-hal negatif dengan niat dan pikiran kami, tentang cakra dan aura, tentang menghujani diri kami dengan berbagai kalimat positif yang baik untuk tubuh dan jiwa kami, tentang energi di dalam diri kami dan energi dari Alam Semesta, tentang air yang dapat menyembuhkan berbagai makhluk hidup, tentang cara-cara menyembuhkan kanker secara alami, tentang fakta yang menyedihkan bahwa penyembuhan alami dan obat dari alam dipisahkan begitu saja oleh industri obat-obatan komersial semata demi keuntungan mereka, tentang para Malaikat Agung yang membimbing dan melindungi kami selama proses Reiki berlangsung, dan lain-lain. Pokoknya diskusinya menarik sekali!  


Kartu Malaikat 




Ada sebuah cerita yang menarik yang terjadi pada diriku di Kursus Reiki 1 ini. Pada hari pertama kursus Reiki, semua murid harus mengambil satu kartu Malaikat, dan Master Niina Strobel mengatakan bahwa kartu yang kita ambil itu tidak pernah salah. Ketika aku mengambil kartu, aku terkejut dengan apa yang dikatakan kartunya!




“PENGUSAHA: Bekerja sendiri sangatlah cocok dengan watak dan intensimu. Bekerja untuk diri sendiri memungkinkan kamu untuk lebih mengikuti intuisimu dan bimbingan Ilahi. Kami adalah rekan kerjamu dan rekan timmu, yang tetap setia di sisimu untuk memastikan kesuksesanmu dalam semua cara."

Wow! Aku benar-benar terkejut membaca kartunya! Apakah itu sebuah keajaiban atau hanya sebuah kebetulan saja? Kartunya benar-benar menunjukkan apa yang terjadi pada diriku belakangan ini. Aku sudah bekerja untuk diriku sendiri selama 5 tahun belakangan ini dan aku sangat senang dengan pekerjaanku yang sekarang. Aku sangat berharap ini adalah sebuah pertanda yang baik bahwa aku memang perlu melanjutkan semua karya yang sudah aku lakukan belakangan ini. Terima kasih, Alam Semesta, yang terus menunjukkan kepadaku berbagai tanda bahwa aku telah berjalan di jalan hidup yang benar. Sekarang aku merasa lebih percaya diri lagi. Aku akan terus melanjutkan karya-karya terbaikku untuk-Mu.




Pada hari kedua dari Kursus Reiki 1 - yang merupakan hari terakhir kursus, kami harus mengambil satu kartu Malaikat lagi. Kartu Malaikat kali ini lebih kecil dari yang pertama. Namun sesuatu yang aneh dan lucu terjadi pada diriku sebelum kami disuruh mengambil kartu Malaikat yang kedua. Pada hari itu, aku menemukan sebuah kartu di lantai tepat di depan kakiku sebelum sesi pemberian Attunement ke 3 dilakukan oleh Master Niina. Ketika aku melihat ada kartu abu-abu kecil di lantai di depan kakiku, secara otomatis aku mengambil kartu tersebut lalu membaliknya untuk membaca sebuah kata yang tertulis di belakang kartu tersebut. Kata tersebut adalah: KESEDERHANAAN.
Tampaknya Malaikat telah mengirim kartu tersebut ke lantai, sehingga aku dapat menemukannya. Ya, ini adalah kartuku!
Sedangkan kartu selanjutnya yang aku ambil setelah Master Niina Strobel meminta kami mengambil satu kartu kecil dari berbagai kartu yang ada di dalam mangkuk besar, yang seharusnya menjadi kartu kedua namun menjadi yang ketiga setelah aku menemukan kartu di lantai yang terjadi sebelum ini, bertuliskan kata: KOMITMEN!

Aku kira kartu pertama yang aku ambil di hari pertama di Kursus Reiki 1 menjelaskan tentang kondisiku saat ini, dan dua kartu yang aku ambil di hari kedua menjelaskan tentang apa yang harus aku lakukan pada saat sekarang dan di masa depan.

Kepada Alam Semesta yang aku cintai, aku siap menerima apa pun yang Kamu beri. Seluruh hati, pikiran dan jiwaku terbuka untuk menerima apa pun yang Kamu beri. Aku merasa sangat positif dengan semua hal yang terjadi. Ya, aku mendengarkannya, merasakannya dan memperhatikannya.



PEMBERIAN SERTIFIKAT REIKI TINGKAT 1




Akhirnya, setelah mempelajari ilmu terapi Reiki selama 2 hari, kami dinyatakan lulus dari Kursus Reiki 1 dan mendapatkan gelar Shoden atau kalau dalam bahasa Indonesianya adalah "para lulusan Kursus Reiki Tingkat 1".

Kursus selama dua hari ini memang terasa singkat, namun apa yang kami dapat selama dua hari ini terasa sangat bermanfaat dan berbobot sekali. Kursus selama dua hari ini adalah landasan bagi kami untuk menjadi makhluk hidup yang berguna bagi apa pun yang ada disekeliling kami dan titik awal mula bagi kami untuk mulai menyebarkan dan membagikan lebih banyak cinta kasih kepada sekeliling kami. Tolong doakan agar misi kami sukses ya. Amin.





PROSES PEMBERSIHAN DIRI SENDIRI DENGAN REIKI SELAMA 21 HARI

Setelah lulus dari Kursus Reiki 1, maka semua murid wajib melakukan proses pembersihan diri selama 21 Hari atau 3 minggu dengan mempraktekkan terapi Reiki ke diri sendiri.  

Ini adalah pengalamanku melakukan proses pembersihan tersebut. 


Minggu Pertama

Satu hari setelah aku menyelesaikan Kursus Reiki 1, aku tertidur pulas selama 5 jam, lalu bangun untuk melakukan terapi Reiki ke diri sendiri selama 1 jam, lalu kemudian tertidur lagi selama 8 jam. Panjang sekali tidurnya! Hahaha!   

Pada minggu pertama, setelah aku rajin melakukan terapi Reiki ke diri sendiri, aku menjadi gampang tertidur seperti bayi. Nyenyak sekali! Bahkan aku kadang-kadang tertidur pulas di tengah-tengah proses terapi Reiki ke diri sendiri. Hahaha! 

Selama melakukan terapi Reiki ke diri sendiri, aku melakukan 2 macam teknik meletakkan tangan. Teknik pertama adalah dengan meletakkan tanganku langsung ke tubuhku. Teknik kedua adalah dengan meletakkan tanganku agak jauh dari tubuhku, kira-kira 3 sentimeter diatas kulitku. Aku merasakan lebih banyak getaran dan kehangatan ketika tanganku berada agak jauh dari tubuhku. 

Ada sebuah cerita lucu yang terjadi ketika aku sedang melakukan proses pembersihan diri sendiri dengan Reiki ini. Di tempat tinggalku, ada banyak Kucing yang biasa berseliweran untuk mencari makan dan kasih sayang, namun mereka tidak pernah berada di depan kamarku. Beberapa hari setelah aku rajin mempraktekkan Reiki untuk diri sendiri, tiba-tiba saja ada Kucing yang mengeong-ngeong di depan kamarku. Biasanya kalau aku berjumpa dengan Kucing, aku akan berusaha membuat Kucingnya pergi. Pada hari itu, aku mencoba untuk me “Reiki” kan Kucing tersebut. Aku letakkan tanganku di depan Kucing tersebut, dan tiba-tiba Kucing tersebut datang ke tanganku dan mengikuti kemana tanganku pergi. Lalu aku pandu Kucing tersebut ke pintu depan agar dia bisa bermain di luar, dan kucingnya nurut loh! Wah! Kekuatan Reiki sungguh menakjubkan ya! Keren! 


Minggu Kedua

Pada minggu kedua ketika aku melakukan pembersihan diri dengan Reiki, aku mengalami diare yang cukup hebat selama beberapa kali. Ternyata hal ini biasanya akan terjadi pada tubuh setelah menerapkan terapi Reiki ke diri sendiri, karena tubuh akan berusaha membersihkan hal-hal yang kurang baik yang berada di dalamnya. 

Selama melakukan proses pembersihan ini, energi dan emosiku terasa naik dan turun tidak menentu. Kadang-kadang terlalu bersemangat, kadang-kadang terlalu lemas, kadang-kadang terlalu mengantuk, dan lain-lain. Kata Master Niina Strobel, hal ini adalah hal yang biasa. Manusia memiliki berbagai macam emosi di dalam diri mereka yang dapat terjadi karena berbagai masalah, trauma, dan lain-lain. Dengan terapi Reiki, berbagai emosi tersebut dapat diatasi dengan mudah. Ada beberapa emosi yang bisa berkurang, ada juga emosi lain yang bisa hilang sama sekali, ada juga emosi selebihnya yang tetap tinggal di dalam tubuh namun pada akhirnya tidak terasa mengganggu karena perubahan pada cara berpikir dari manusianya. Apa pun hasilnya, semua adalah proses penyembuhan alami yang terjadi di dalam tubuh.  

Pada minggu kedua ini, aku mulai berani menawarkan terapi Reiki kepada para klien yogaku. Klien yogaku yang pertama adalah seorang wanita yang sedang hamil anak pertama. Klienku ini dapat merasakan kehangatan yang dipancarkan oleh tanganku walaupun aku tidak menyentuh tubuhnya. Setelah terapi Reiki selesai, klienku dapat menyebutkan di titik-titik mana saja di tubuhnya dimana aku meletakkan tanganku tanpa menyentuhnya. Dan dia menyukainya! Katanya klienku, terapi Reiki yang baru aku terapkan ke dia mampu membuat dia merasa tenang, rileks, dan mengantuk. Hahaha! 

Klien yoga kedua yang aku berikan terapi Reiki adalah seorang wanita yang memegang posisi penting di perusahaan tempat dia bekerja. Sebelum melakukan latihan yoga, klienku yang ini sudah memberitahu aku bahwa dia merasa agak lelah dan meminta latihan yoga yang ringan saja. Akhirnya, aku memutuskan untuk memberikan latihan yoga yang singkat selama 30 menit dan memberikan terapi Reiki secara penuh. Selama melakukan terapi Reiki selama 1 jam kepada klien ini, sang klien ternyata tertidur pulas sekali. Setelah terapi Reiki selesai, sang klien mengatakan kalau terapinya sangat lembut dan membuat dia merasa tenang. Bahkan dia mengatakan kalau masa tidurnya pada saat terapi Reiki yang singkat terasa lebih lelap dan lebih nyenyak dibandingkan dengan masa tidur malamnya yang panjang di malam hari. Pada akhirnya, kelelahan yang dia rasakan di pagi itu sudah hilang dan dia bisa melaksanakan tugasnya seperti hari biasanya. Aduh, aku merasa senang dapat menyembuhkan klienku, Terima kasih, Reiki!

Ada juga keajaiban lain yang terjadi di Minggu ke dua ini. Mantan pacarku yang berada di Amerika Serikat tiba-tiba melakukan panggilan video kepadaku dan kami pun mengobrol selama hampir 2 jam membicarakan tentang keadaan kami masing-masing saat ini setelah tidak bersama lagi. Hal yang sama ternyata terjadi juga pada salah seorang murid di Kursus Reiki 1 kemarin. Ternyata terapi Reiki mampu menghubungkan kita dengan orang-orang dari masa lalu kita. Sungguh luar biasa! 


Minggu ketiga

Di minggu ketiga ini, aku kadang-kadang masih diare, malah ada sekali dimana aku mengalami diare yang sangat parah sekali. 

Di minggu ketiga ini juga, aku sempat merasakan kehilangan getaran dan rasa hangat di tangan ketika melakukan terapi Reiki ke diri saya sendiri. Master Niina Strobel mengatakan bahwa hal itu biasa terjadi. Mungkin aku merasa getaran dan energi Reiki itu hilang dari tanganku, namun sebenarnya tenaga Reiki masih ada di dalam diriku, hanya saja aku tidak merasakannya. Hal yang harus aku lakukan adalah untuk selalu mendengar suara hati dan instingku, selalu percaya dengan diriku dan selalu rajin untuk melatih diriku agar terbiasa dengan terapi Reiki ini. 

Setelah beberapa saat aku merasa kehilangan getaran di tanganku ketika melakukan terapi Reiki ke diri sendiri, akhirnya aku mendapatkan kembali getaran tersebut di suatu malam ketika melakukan terapi Reiki ke diriku sendiri. Aku merasa ada gelombang yang sangat kuat yang terjadi di titik dimana tanganku berada, terutama di bagian wajah dan kepala. Gelombangnya sangat kuat sekali sampai aku merasa bahwa kepalaku bergerak sendiri dan mataku terasa mau keluar dari tempatnya. 

Kadang-kadang juga aku merasa ada sedikit tenaga listrik di permukaan kulit di mana tanganku berada. Pernah beberapa kali aku merasakan seperti terkena sengatan listrik. Hal ini membuat aku terkejut, namun aku tetap baik-baik saja.  



SETELAH PROSES PEMBERSIHAN DIRI SENDIRI DENGAN REIKI SELAMA 21 HARI BERAKHIR

Setelah proses pembersihan diri sendiri dengan Reiki berakhir, aku merasa menjadi manusia yang baru dengan gaya hidup yang baru dan bersih juga. Sebulan sebelum mengikuti Kursus Reiki 1, aku memang sudah melakukan gaya hidup yang lebih sehat dengan berhenti minum kopi, berbagai minuman yang berwarna, dan minuman yang mengandung alkohol. Gaya hidup yang lebih sehat ini sangat melancarkan prosesku untuk mempelajari Reiki dengan sempurna. Tubuhku sepertinya sudah siap untuk menerima segala kebaikan yang diberikan oleh terapi Reiki.   

Melalui terapi Reiki ini, aku belajar juga untuk melakukan meditasi yang lebih dalam lagi dimana aku dapat memiliki waktu untuk berbincang dengan diriku sendiri. Di dalam salah satu perbincangan dengan diriku sendiri, aku akhirnya menyadari bahwa aku pernah melakukan beberapa kesalahan di dalam hidupku. Disinilah aku merasa bahwa sejak melakukan terapi Reiki ke diri sendiri, aku telah meningkatkan kapasitas diri untuk mendengarkan diri sendiri dan lebih peka lagi terhadap suara hatiku. 

Setelah melakukan terapi Reiki, kadang-kadang aku merasa emosiku yang berhubungan dengan rasa sedih dapat terasa begitu dalam. Kata Master Niina Strobel ini adalah pertanda dari tubuhku bahwa emosi tersebut yang aku pendam cukup lama ingin keluar dari tubuhku. Ketika emosi terasa begitu mendalam, ini adalah waktu yang tepat untuk merasakannya, mendengarkannya dan memaafkannya. Salah satu cara untuk membuat emosi tersebut terasa lebih baik adalah dengan cara-cara seperti di bawah ini:

  1. Tarik nafas dan buang nafas,
  2. Rasakan emosi tersebut,
  3. Bicaralah dengan diri sendiri tentang emosi tersebut,
  4. Lakukan pernafasan selanjutnya yang menyembuhkan. Tarik nafas untuk membangkitkan energi Reiki, lalu buang nafas untuk mengeluarkan emosi tersebut dari tubuh,
  5. Setelah merasa cukup, maka katakanlah kalimat ini: “Kepada emosi dari dalam diriku, sekarang kamu boleh pergi dari tubuhku.” 

Aku juga menjadi terbiasa untuk menerapkan terapi Reiki untuk anak-anak, binatang, tanaman, air putih yang akan aku minum, makanan yang akan aku makan, berbagai barang yang akan aku pakai, dan lain-lain. 

Pada akhirnya, aku menggabungkan latihan Yoga, terapi CranioSacral, pijatan ala Thai dan terapi Reiki ke dalam terapi penyembuhan yang aku berikan kepada klienku, dan mereka semua senang menerimanya.

Pelajaran, diskusi dan pengalaman yang terjadi didalam Kursus Reiki 1 ini memang sangat menarik dan menambah ilmu bagi pikiranku. Master Reiki Niina Strobel memang seorang guru yang ramah, jelas dalam mengajar, dan dia mengajar dengan hati yang tulus. Dan terapi Reiki yang diajarkannya sangat berguna bagi diriku sendiri dan mudah-mudahan juga berguna bagi semua makhluk hidup dan berbagai benda di sekitarku. 




Terima kasih, Niina Strobel, untuk Kursus Reiki 1 yang telah diberikan kepadaku. Terima kasih telah membagikan energi baikmu kepada diriku. 

Terima kasih, Alam Semesta, yang telah mempertemukan aku dengan terapi Reiki, Master Niina Strobel, teman-teman baru di Kursus Reiki 1 dan berbagai keajaiban yang Engkau tunjukkan padaku. Hal ini akan menjadi salah satu hal paling berguna di dalam hidupku.    

Namaste.



5 PRINSIP REIKI

Hanya untuk hari ini, aku akan melepaskan kemarahan.
Hanya untuk hari ini, aku akan melepaskan rasa khawatir.
Hanya untuk hari ini, aku akan bersyukur atas segala berkat.
Hanya untuk hari ini, aku akan melakukan pekerjaanku dengan jujur.
Hanya untuk hari ini, aku akan berbuat baik kepada orang-orang disekitarku dan setiap makhluk hidup.






NIINA STROBEL / SOUL AND SPIRIT SPA
Jl. Kemang Selatan 1D,
Jakarta Selatan,
Indonesia 
Website: https://www.soulandspiritspa.com/
Email: niina.strobel@soulandspiritspa.com


06 April 2017

Restauran Jardino - Fraser Place Setiabudi






Saya mengenal daerah Setiabudi di Jakarta sebagai tempat untuk perumahan, kost-kostan, kuliner pinggir jalan yang murah dan perkantoran. Pada suatu hari, saya berkesempatan melihat sisi lain dari daerah Setiabudi ini.

Hal ini terjadi ketika saya diundang untuk datang ke acara pembukaan Restauran Jardino, sebuah restauran yang terletak di dalam Fraser Place Setiabudi.



RESTAURAN JARDINO




Ketika saya memasuki lantai tempat Jardino berada, saya terkesima sekali melihat pemandangan yang saya lihat. Setelah masuk ke Restauran Jardino, saya langsung menuju bagian luar dari restauran ini dan menyaksikan sebuah ruang hijau yang terbentang luas dan disediakan bagi para penghuni Apartemen Fraser Place Setiabudi untuk jalan-jalan, berlari, berenang dan berolahraga. Taman diatas gedung ini sangat luas dan keren sekali. Saya pun sempat berpikir, ada ya tempat hijau sekeren ini di daerah Setiabudi? Ternyata ada kok! Top banget deh!






Restauran Jardino sendiri mempunyai 2 ruangan, yaitu ruangan bagian dalam dan bagian luar.

Di restauran bagian dalam, ada bar untuk memesan minuman dan ada berbagai meja untuk menyantap makanan, serta meja besar untuk menyimpan peralatan makan.








Di bagian luar restauran, ada berbagai meja untuk menyantap makanan dan minuman dengan pemandangan taman yang sangat indah. Sepertinya bagian luar ini disediakan bagi para tamu Restauran Jardino yang ingin merokok juga.

Tempat favorit saya adalah bagian luar dari Restauran Jardino ini ya, terutama pada saat siang hari. Senang banget melihat tamannya yang hijau itu. Dan semoga saja kalau saya berkunjung lagi ke Restauran Jardino, saya bisa duduk di bagian luar dari restauran ini sambil menikmati makanan tanpa harus terganggu dengan tamu yang sedang asik merokok ya. Hehehe.






Setelah selesai melihat bagian dalam dan bagian luar dari Restauran Jardino ini, maka saat mengunyah-ngunyah makanan pun tiba! Inilah saat yang saya tunggu-tunggu ya :-D

Untuk kali pertama, saya ditawari untuk mencicipi berbagai makanan kecil yang dimiliki oleh Restauran Jardino. Makanan kecil andalan restauran ini antara lain adalah: Gianbla Mozzarella with Black Olive Tapenade, Canadian Fish Sticks with Creamy Jardino Tar-Tar Sauce, Thai Fish Cake, Fried Chicken Drumsticks Southern Style, dan lain-lain. 










Diantara semua makanan kecil yang ada di Restauran Jardino ini, makanan kecil kesukaan saya adalah Spicy King Prawn with Thai Dip. Kebetulan saya memang penggemar makanan yang berasal dari laut dan kawasan berair lainnya. Dan saus ala Thailand merupakan salah satu saus kesukaan saya karena rasanya yang segar, penuh bumbu dan pedas. Jadi klop kan ya!




Setelah puas mencoba berbagai makanan kecil, saya pun langsung beralih ke makanan besar ya. Sudah lapar nih :-))

Sebagai pembuka, seperti biasa, saya memesan sayuran untuk menerbitkan air liur saya. Pesanan saya adalah Crispy Romaine Caesar Salad. Makanan yang datang ternyata tidak hanya semangkuk sayuran saja, namun dilengkapi juga dengan sepotong roti kering dan beberapa potong ayam. Wah enak sekali! Bagi yang sedang diet, sepiring sajian Salad ini cukup banget ya untuk dijadikan santapan makan siang atau makan malam yang tidak terlalu berat.




Sebagai menu utama, saya memesan Pan Seared Salmon. Sebagai penggemar ikan-ikanan, makanan ini tentu saja menarik perhatian saya banget! Ikan Salmon yang tersaji di dalam piring ini datang bersama kacang panjang rebus, potongan kentang goreng dan disiram dengan saus anggur. Wah! Enak sekali deh!




Karena sudah terlalu kenyang, maka saya tidak memesan makanan penutup atau makanan pencuci mulut. Namun kalau menengok teman disebelah saya yang memesan cake yang ada di Restauran Jardino, saya rasa makanan penutup di restauran ini pun rasanya enak ya.  





FRASER PLACE SETIABUDI

Selain puas makan-makan dan minum-minum di Restauran Jardino, saya juga mendapatkan kesempatan untuk melihat-lihat isi Apartemen Fraser Place Setiabudi ini.

Kalau melihat dari kamar tidurnya, rasanya nyaman sekali ya. Kamarnya luas dan ditata dengan baik sekali. Lega dan tidak sumpek! 






Ruang tengah yang ada di Apartemen Fraser Place Setiabudi ini juga cukup nyaman untuk dipakai sendiri atau dipakai untuk berkumpul bersama keluarga, kerabat dan teman-teman.






Ketika berada di ruang tengah, saya iseng-iseng melihat ke bawah dari jendela. Wah, pemandangan di bawah yang saya lihat dari atas juga keren loh! Saya bisa melihat taman hijau yang tadi saya lihat ketika memasuki Restauran Jardino secara utuh. Saya pun baru menyadari bahwa ada kolam renang di dalam taman hijaunya. Waduh, Fraser Place Setiabudi ini terlihat semakin keren aja ya!  




Buat yang suka memasak, bentuk dapur dan ruang makan di Fraser Place Setiabudi ini bisa membuat Anda ingin memasak setiap hari untuk diri anda sendiri, keluarga, kerabat dan teman-teman. Untuk kelas apartemen, ukuran dapur dan ruang makan di Fraser Place ini cukup besar ya. Jadi mau masak dan makan apa pun terasa nikmat deh.  






Apartemen Fraser Place Setiabudi ini juga dilengkapi dengan tempat olahraga di dalam ruangan dengan berbagai peralatan olahraga yang komplit, tempat bermain untuk anak-anak, sauna dan whirpool. Wow! Fasilitasnya lengkap sekali ya! 








Setelah puas melihat-lihat Restauran Jardino dan Apartemen Fraser Place Setiabudi, saya kok jadi berdoa semoga suatu saat nanti saya bisa tinggal di Fraser Place Setiabudi, atau paling tidak saya bisa memiliki apartemen sendiri yang bentuk dan fasilitasnya sama dengan yang ada di Fraser Place Setiabudi. Tolong diaminin aja ya! Hahaha! 

Selamat bermimpi, dan jangan lupa untuk selalu berdoa ya! 





FRASER PLACE SETIABUDI
Jl. Setiabudi Selatan Raya, No. 2,
Karet Kuningan,
Setiabudi, 
Jakarta
Indonesia
Phone: +62 21 30020888