04 August 2004

WAROENG BOEDE - CIBUBUR

Waroeng Boede
(Cita Rasa Jawa Timur)
Jl. Alternatif Km 5, No. 71
Cibubur
Tel: 0813-4621-695 / 0815-602-1969

Karena bingung mau dimana menjamu sanak famili yang baru datang dari Belanda, akhirnya tempat diatas lah yang dipilih oleh Mama saya tercinta.
Kok di warung jawa timuran sih?
Lha wong tamunya itu wong suroboyo asli yang udah jadi warga negara Belanda dan sudah lama tidak berkunjung lagi ke Indonesia. Nah, cucok khan?

Tempat ini memang pantas disebut warung karena tempatnya hanya sebuah ruangan di pinggir jalan raya besar yang sering di lewati banyak truk besar. Jadi, kalo makan disini, ya pasti plus angin, suara mobil dan debu yang sedikit beterbangan di depan warungnya.

Sebelum pesen makanan, saya iseng-iseng nanya sama pelayannya, kok dikasi nama Waroeng Boede sih? Pelayannya yang manis itu bilang kalo memang semua pengurus di warung ini adalah Bu-De alias Ibu Gede. Iya, ibu-ibu yang badannya gede-gede.... Hahahahahaa..... Bisa aja deh si mbak.....

Akhirnya, kami berlima memesan makanan berikut ini:

Rujak Cingur. Wah, ini memang makanan andalan warung ini. Ada potongan kedondong dan mangga muda yang asemnya bikin mata jadi seksi karena jadi kedap-kedip merem melek, ada potongan bengkuang, tahu, tempe, dll, dan tidak lupa si Cingur sapinya yang disiram dengan ulekan bumbu kacang dicampur petis yang berwarna abu-abu kehitaman. Wah, nyam nyam sekali....

Lontong Kikil. Ini makanan yang tentunya isinya cuma kikil doang dengan kuah berwarna kuning yang full minyak. Saya pesennya minus lontong, soalnya lagi diet (Lho ini gimana sih...makan kikil kok dibilang diet???) Rasanya lumayanlah, gurih gitu. Tapi kok kurang asin ya.

Es Blewah. Parutan blewah yang dicampur air sirop berwarna merah plus es batu yang segede bagong yang ditempatkan di gelas bir yang besar sekali. Duh...rasanya seger sekali di tenggorokan.....apalagi jika diminum di siang hari yang terik itu.... Hmmm......suuueeejjjuuukkk tenan.....

Es Sinom. Minuman ini rasanya kok kayak jamu seger ya. Ketika saya meng-interogasi Mama saya tentang minuman ini, beliau menjelaskan bahwa minuman ini terbuat dari kunyit dan gula merah trus di pyurrr sama air dingin dan es (duh bahasanya, Jeng,....kok pyuurr seh??). Oh...pantesan aja rasanya kayak jamu. Sayangnya, rasanya kurang mennggigit alias kebanyakan air nya. Mestinya es batu nya yang segede bagong itu saya buang sejak awal sehingga rasanya lebih nendang.

Over all, makanan di sini cukup lumayan lah. Apalagi untuk menutupi rasa kangen kami sekeluarga, terutama yang datang dari jauh, atas rujak cingur. Jadi sekarang gak usah jauh-jauh pergi ke Surabaya dong untuk makan makanan jawa timuran.

Dibawah ini adalah cuplikan dari menu di warung ini yang sempet saya contek.

Rujak Cingur Rp 6000
Tahu Tek Rp 5000
Tahu Telor Rp 6000
Tahu Campur Rp 6000
Rawon Rp 6000
Rawon Komplit Rp 9000
Soto Daging Rp 6000
Soto Ayam Rp 6000
Lontong Kikil Rp 6000
Gado-Gado Surabaya Rp 5000
Nasi Krawu Rp 6000
Es Blewah Rp 3500
Es Sinom Rp 2500


Salam nyingur,
Astrid

For any comment or question, please send email to: astrid_amalia@yahoo.com

No comments:

Post a Comment